Dewan Pembina MIO Yakini Temuan Varietas Migo Prof Ali Zum Mashar, Bisa Atasi Ketergantungan Indonesia Atas Impor Kedelai!

Penulis :

Luckysun

JAKARTA,traznews.com

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah, Anggota DPR RI Nur’aeni dan Dewan Penasehat MIO INDONESIA Anto Suroto, berkesempatan hadir saat panen perdana kedelai varietas Migo produktivitas tinggi yang dikembangkan Prof. Ali Zum Mashar di Serang, Provinsi Banten, Rabu, (14/9/2022).

Dan, diimasa yang akan datang setelah varietas tanaman kedelai Digo 1 dan Bioteknologi Mikroba Google hasil temuan ahli pertanian Prof Dr. Ali Zum Mashar ini dikembangkan secara luas di wilayah Indonesia.

Dipastikan ketergantungan Indonesia atas impor kedelai akan segera teratasi. Pasalnya, lewat uji coba yang dilakukan Profesor Ali melalui varietas kedelai yang ditanam dengan bantuan bioteknologi mikroba google (Migo) yang dikembangkan di lahan tanam, di Desa Rancasagal, Kecamatan Cinangka, Kabupaten Serang itu, hasil panennya sukses luar biasa.

Panen pertama dari ujicoba varietas ini, dilakukan langsung Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo serta di dampingi Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah, berkesempatan memanen tanaman kedelai tersebut.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan, kebutuhan kedelai di Indonesia sangat tinggi. Sementara saat ini masih dilakukan impor.

“Semua orang makan tempe, tahu, kecap, semua butuh kedelai. Namun, kebutuhan kedelai di Indonesia masih mengandalkan impor dari negara lain,” ujarnya.

Ia mengaku terlalu panjang bercerita jika kenapa kedelai harus impor. Namun salah satunya karena negara lain menggunakan teknologi di lahan luas, sehingga biaya produksi menjadi kecil.

Bacaan menarik :  Rapat kreditor di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat terkait perkara PKPU PT. Multi Karya Utama Abadi, Developer Apartemen Telkom Yang Mangkrak Di Bandung Berakhir Ricuh.

“Sekarang tidak usah ada teori-teori lagi, kita langsung mulai saja, di Kabupaten Serang punya berapa hektare, ayo langsung kita kembangkan. Nanti dikembangkan ke seluruh Indonesia,” ujarnya.

Perlu diketahui hasil uji coba dari varietas Migo yang dipanen dari lahan kedelai, di Desa Rancasagal, Kecamatan Cinangka, Kabupaten Serang itu, dapat menghasilkan 4,5 ton kedelai per hektare.

Angka ini diklaim oleh Prof Ali Zum Mashar melebihi jauh dibandingkan varietas umumnya yang hanya hasilkan maksimal 2,8 ton kedelai per hektare.

Penemu varietas kedelai Digo 1 dan bioteknologi Mikroba Google, Profesor Ali Zum Mashar tersebut mengatakan, bahwa produktivitas varietas hasil temuannya itu, sudah melebihi kualitas dari kedelai impor.

Prof Dr. Ali menyebutkan bahwa kondisi lahan tanam kedelai Migo yang berada di Desa Rancasagal itu, awalnya mengandung zat besi.

“Tetapi sekarang, melalui pola tanam dengan gunakan varietas unggulan Digo 1 dan Mikroba Google, lahan tersebut sudah menjadi tempat dengan produktivitas kedelai terbaik di Indonesia. Oleh karena itu, hasil temuan ini dalam waktu segera akan dilaunching oleh Presiden Joko Widodo,” ujar Prof Ali kepada awak media HINEWS, Rabu (14/9/2022), di lokasi acara.

PROF Dr. Ali Zum Mashar menyebutkan dalam upaya merealisasikan upaya pemerintah hadirkan daulat pangan, pihaknya akan menyebarkan spektrum temuannya tersebut ke seluruh Indonesia, terutama untuk teknologi pada budidaya tanaman kedelai.

Bacaan menarik :  Bupati Winarti Lantik 49 Kepala Kampung Terpilih Tahun 2022

Hal tersebut menurutnya, agar pada masa-masa yang akan datang terkait dalam ketersedian kebutuhan kacang kedelai tidak lagi menjadi ketergantungan dari impor. Namun hal itu sudah bisa teratasi dari hasil produksi panen kedelai yang dipasok dari para petani dalam negeri.

Ditegaskannya lebih jauh bahwa kedelai merupakan konsumsi protein utama masyarakat luas Indonesia. Sehingga keberadaan kedelai seyogyanya jangan lagi dijadikan anak tiri.

“Kedelai adalah komoditas pokok dan strategis untuk Bangsa Indonesia. Dimana olahan dari biji kedelai selain bisa diproduksi menjadi kecap, juga dapat diolah menjadi produk Tahu dan Tempe. Yakni makanan yang familiar dan kaya protein dan juga sangat disukai oleh seluruh lapisan masyarakat Indonesia,” ujar Prof Ali.

DIKESEMPATAN yang sama, Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah menyatakan kesiapannya mengembangkan lebih luas lagi varietas kedelai Migo. Terlebih untuk pengembangan tanaman padi, jagung, dan kedelai tersebut, menurutnya selaras dengan program prioritas Pemerintah Kabupaten Serang, yang tengah dijalankan saat ini.

“Kalau padi Kabupaten Serang Alhamdulilah sudah surplus, tinggal jagung dan kedelai saja yang masih diupayakan agar sama mencapai itu. Dan, untungnya dalam budidaya tanaman kedelai, juga bisa dengan.pola tanam tumpangsari dengan jagung. Sehingga kedua tanaman ini nantinya bisa ditanam dengan pengembangan lahan tanam yang lebih luas lagi,” pungkasnya.

Bacaan menarik :  Halal Bi Halal, Mempererat Hubungan Antar LMK Dan Ketua RW Sekelurahan Cengkareng Timur

Sementara itu Dewan Penasehat MIO INDONESIA, Anto Suroto, SH, SE, MSc menyambut baik hasil temuan yang dilakukan Prof Ali Zum Mashar.

Anto juga memuji respon Mentan Syahrul Yasin Limpo yang berikan dukungan luar biasa agar hasil temuan Prof Ali tersebut dapat dikembangkan keseluruh wilayah Indonesia.

Sinyalemen tersebut menurut Anto Suroto yang juga dikenal sebagai pakar ekonomi kreatif itu, harus dijadikan momentum oleh seluruh stakeholder terkait mulai dari hulu hingga hilir. Sehingga upaya pemerintah dalam rangka merealisasikan daulat swasembada pangan tidak sekedar retorika belaka.

“Terkait itu kami yang berada disisi pengusahanya, siap bekerjasama untuk sediakan ketersedian lahan dan juga membeli hasil panen kedelainya, agar para petani kedelai kita bisa menjadi raja di negeri sendiri,” pungkas Dewan Penasehat MIO INDONESIA, Anto Suroto dengan penuh rasa antusiasme

 

Bagikan postingan
Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan Beri Peringatan Keras ke Pihak Asing yang Berani Singgung Indonesia: Tidak Hanya Berbicara!
0
Bhabinkamtibmas Bripka Leonardo Berhasil Tangkap Napi Kabur Dari LPKA
0
Ibu  Di Jaktim Rekam Anak Bersetubuh Dengan Pacar, Lalu Disuruh Aborsi Di Tangkap Polrestro Jaktim
0
Polrestro JaktimTangkap Ayah Bejat di Cakung Tega Setubuhi Putrinya Berumur 8 Tahun
0
MIO INDONESIA Gelar Raker Di Tavia Heritage Hotel Jakarta Pusat, Akan Dibuka Menkoinfo RI 
0
Kasat Lantas Polres Pringsewu Iptu. David Pulner SH :Hati Hati Di Jalan Utamakan Keselamatan Bukan Kecepatan
0
Pria Lampung Timur yang Videonya Viral Konsumsi Sabu Akhirnya Menyerahkan Diri
0
Pj. Bupati Tulang Bawang Didukung Ketua Laskar Merah Putih untuk Maju di Pilkada 2024-2029
0
Lomba Satkamling 2024, Tim Penilai Polres Lampung Barat Kunjungi Wilkum Polsek Sekincau .
0
Patroli Dialogis, Polres Lampung Barat Tinjau Pos ronda Di Wilkum Polsek Sekincau
0
Kapolda Bali Dampingi Kapolri Dan Panglima TNI Antar Keberangkatan Presiden RI
0
Ini Penjelasan Kanit Reskrim Polsek Cilincing Perkara Pasal 170 di Dagga Social Bar
0
Terimakasih Atas Kunjungannya!!!