Tim Patroli Gabungan Harimau Woro Woro !!!

Penulis :

Samsul Hadi

Lampung Barat- Tim Patroli Gabungan yang terdiri dari unsur Polri,TNI, Camat Batu Brak, Personil TNBBS, Aparat Pekon Kegeringan, Aparat Pekon Tebaliokh, serta masyarakat melaksanakan penyisiran jejak Harimau di Kecamatan Baru Brak kabupaten Lampung Barat.(29/02/24).

Kapolres Lampung Barat AKBP.Ryky Widya Muharom melalui Kapolsek Sekincau AKP.Sahril Paison SH,MH., menyampaikan bahwa kegiatan patroli ini dilaksanakan di Pemangku 07 Pekon Kegeringan dan patroli jalan kaki menuju Pemangku 07 way hasam yang berada di kawasan hutan TNBBS.

“Kegiatan Patroli bersama Tim Gabungan melakukan penyisiran Jejak Satwa Liar Harimau dan memberikan himbauan Surat Edaran Camat Batu Brak tentang penanggulangan satwa Harimau kepada masyarakat yang berada di wilayah TNBBS” ujar Kapolsek

Bacaan menarik :  Tekab 308 Presisi Polsek Sumber Jaya Polres Lampung Barat Berhasil Ungkap Kasus Curanmor

Tim Gabungan juga memberikan himbauan kepada masyarakat agar jangan melaksanakan aktifitas sendirian usahakan untuk selalu ada rekan saat pergi ke ladang.

” Kepada warga masyarakat yang tinggal diperkebunan untuk senantiasa waspada dan tidak melakukan aktivitas sendirian di karenakan Harimau yang selama ini meresahkan masyarakat dan telah menimbulkan korban jiwa 2 orang belum dapat di tangkap” jelasnya .

Dari hasil musyawarah bersama pemangku kepentingan terkait keberadaan Harimau dikecamatan Bandar Negeri Suoh dan Suoh memberikan himbauan kepada masyarakat .

1.Hindari aktifitas sendiri di kebun dan bila terpaksa diusahakan untuk berkelompok minimal 3 orang.

2.Hindari keluar dan beraktifitas pada jam agresifitas harimau yaitu pada jam 15.00 WIB (sore ) sampai jam 10.00 WIB (pagi).

Bacaan menarik :  Fraksi PDI Perjuangan Lampung Tolak Wacana Perpanjangan Jabatan Presiden Menjadi 3 Periode.

3.Jika bertemu dengan harimau jangan membelakangi, dan jika memungkinkan memakai topi terbalik (topi menghadap belakang).

4. Populasi harimau di TNBBS memang masih ada, dan populasi ini merupakan bukan hasil pelepasan liaran baru.

5. Pada hari kamis 21 februari 2024 tim TNBBS telah memasang perangkap untuk menangkap harimau liar yang meresahkan sampai dengan harimau itu tertangkap dan akan dilanjutkan dengan langkah langkah selanjutnya.

6. Apabila terjadi konflik dengan harimau,maka masyarakat wajib membela diri.

7. Dihimbau kepada warga masyarakat untuk tidak ke kebun yang terdampak konflik harimau (TNBBS) selama proses penangkapan harimau di mulai 22 februari s/d 07 Maret 2024.

Bagikan postingan
Kanit Binmas Polsek Metro Menteng AKP Irawan Sambang Warga Menyampaikan Pesan Kamtibmas
0
Wujudkan Keamanan Pasca Pemilu 2024 Kapolsek Kepulauan Seribu Utara Pimpin Patroli Malam
0
Kapolres Metro Jaksel dampangi Kapolda Metro Jaya Kunjungi Mantan Kapolri Jenderal Pol purnawirawan Sutanto
0
Cegah Kenakalan Remaja, Polsek Sekincau Polres Lampung Barat Berikan Edukasi  Di SMP Negeri 3 Sekincau
0
Antisipasi Kejahatan Saat Jam Pulang Kerja, Polsek Metro Tamansari Gelar Strong Point
0
Kapolres Metro Depok Gelar Jumat Curhat Bersama di Hadiri Musisi Legendaris H Rhoma Irama
0
Polres Metro Jakarta Barat Gelar Penandatanganan Pakta Integritas Dan Pengambilan Sumpah Calon Anggota Polri T.A. 2024
0
Halal Bi Hahal     Di  Padepokan  Antasari   Bersama Relawan  Paslon 01
0
Ini Alasan Pembubaran PT NDK Menutup Kepentingan Pihak Lain
0
Menjelang Terbitnya Matahari, Rombongan Gajah Suoh Seruduk Rumah Yandi 👇👇.
0
TNI – POLRI Terjunkan 2.713 Personil Gabungan, Siap Amankan Aksi Unjuk Rasa
0
Sebanyak 3.643 Personil Gabungan TNI – Polri Siap Amankan Aksi Unjuk Rasa Hari Ini
0
Terimakasih Atas Kunjungannya!!!