Ibu Di Jaktim Rekam Anak Bersetubuh Dengan Pacar, Lalu Disuruh Aborsi Di Tangkap Polrestro Jaktim

Penulis :

Lucky sun

Jakarta ,traznews. Com NKD (46) diamankan Polisi usai merekam anaknya yang masih berusia 16 tahun bersetubuh dengan kekasih. Ia juga meminta anaknya untuk aborsi saat tahu sedang hamil.

Kapolres Metro Jakarta Timur, Kombes Nicolas Ary Lilipaly, menjelaskan, peristiwa bermula pada November 2023. Ketika itu, NKD merekam anaknya bersetubuh dengan pacar di sebuah indekos yang berada di wilayah Bekasi.

“Di mana orang tua kandungnya ini sampai merekam persetubuhan yang dilakukan oleh anaknya dan pacarnya ini di tempat kos dan pada akhirnya putrinya ini hamil,” kata dia dalam Jumpa Pers di Polres Metro Jakarta Timur, Senin (20/5).

Saat tahu anaknya hamil, NKD meminta dia untuk menggugurkan kandungannya agar bisa tetap bersekolah. Caranya ia mencekoki anaknya dengan nanas muda hingga air kelapa. Tapi ternyata upaya itu tidak berhasil.

Bacaan menarik :  Tiga Kapal Perang Republik Indonesia Dukung Satgas Trisila TNI AL 2024 di Kota Sabang

Lalu, sekitar April 2024, NKD berkenalan dengan tersangka lainnya yakni N (55). NKD pun meminta bantuan pada N agar membantu menggugurkan bayi yang dikandung oleh anaknya.

Dia menyerahkan uang Rp 2 juta kepada N untuk membeli obat penggugur kandungan.

“Meminta bantuan tersangka lainnya ibu N untuk membelikan obat aborsi dibelinya di Pasar Pramuka,” kata Dia.

Namun, meski obat sudah dibeli dan dicekoki pada anaknya, janin itu tetap bertahan. Singkat cerita, sang anak akhirnya melahirkan di kamar mandi rumahnya di wilayah Pondok Kelapa. Bayi laki-laki yang masih berusia 26 minggu itu sempat dibawa Puskesmas tapi nyawanya tak tertolong.

“Bayi laki-laki tersebut dinyatakan meninggal dunia,” ujar Dia.

Bacaan menarik :  Komandan Lanal Bandung Hadiri Deklarasi Damai Relawan Capres dan Cawapres Pemilu Damai 2024

“RH karena masih di bawah umur ditahan di Yayasan Handayani Cipayung dan pacarnya ditangani oleh Polres Metro Bekasi Kota karena TKP [tempat kejadian perkara] tempat mereka melakukan persetubuhan ada di wilayah hukum Bekasi,” lanjut Dia.

 

Akibat perbuatannya, NKD dan N disangkakan Pasal 76 C juncto Pasal 80 dan atau 77 A dan atau Pasal 76 B juncto Pasal 77 B UU RI Nomor 35 Tahun 2014 tentang perubahan UU Nomor 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak dan atau Pasal 346 KUHP dan atau Pasal 531 KUHP. Keduanya diancam pidana kurungan maksimal 15 tahun.

Bagikan postingan
MATA SANG RAJAWALI: SDN Tempurejo 02 Paparkan Ketidakbenaran Isu Yang Menghantam Melalui Salah Satu Media Online Beberapa Waktu Lalu
0
Kapolsek Kebayoran Baru Melaksanakan Baksos Kesehatan di YPAC Kelurahan Gunung
0
Polisi Ringkus 3 Rekan HK Yang Tampung Dan Jual Jam Tangan Mewah Hasil Perampokan
0
SSDM Polri gelar “He For She Award” Wujud Komitmen Dan Dukungan Terhadap Perempuan di Lingkungan Polri
0
Bakti Sosisl Polres Metro Jakarta Timur Bersama Bhayangkari Bagikan Ratusan Nasi Kotak
0
Bincang Santai Bersama Media Dan Kanit Reskrim Polsek Koja Polres Metro Jakarta Utara
0
Semangat dan Harapan Mewarnai Acara Pelepasan Siswa-Siswi di Yayasan Ponpes Bahari Al Islam
0
Samsiar, Ketua APDESI Kabupaten Tanah Laut, Sepakat dengan Pernyataan Ketua Umum Desa Bersatu Asri Anas 
0
Team Karate Popda Kab. Tangerang Kantongi Medali Emas, Perak dan Perunggu di POPDA XI Banten 2024
0
Danlantamal I Antar Keberangkatan Pangkoarmada I
0
Parosil Kunjungi Warga Pekon Semarang Jaya Musibah Kebakaran Beberapa Waktu Lalu
0
Danlantamal I Hadiri Pembukaan Operasi Patkor Malindo 164/24
0
Terimakasih Atas Kunjungannya!!!